Minggu, 23 Desember 2012

INDUSTRI BARANG - BARANG DARI KARET UNTUK KEPERLUAN RUMAH TANGGA


Awalnya, busa karet dibuat dari lateks alam, getah putih yang diproduksi dari pohon karet. Pada awal 500 SM , Maya dan Aztec digunakan lateks ini untuk tujuan waterproofing dan juga dipanaskan itu membuat bola mainan. Selama awal 1900-an, paten pertama untuk karet sintetis dikabulkan dan beberapa dekade kemudian suatu proses untuk berbusa lateks diciptakan. Proses lain dikembangkan pada tahun 1937 untuk membuat busa dari isosianat berbasis bahan. Setelah Perang Dunia II, stirena-butadiena karet diganti busa alami. Hari ini, polyurethane adalah bahan yang paling umum digunakan untuk produk busa. Berbusa poliuretan saat ini membuat 90% berat dari total pasar untuk poliuretan.
Dalam kehidupan manusia modern saat ini banyak peralatanperalatan yang menggunakan bahan yang sifatnya elastis tidak mudah pecah bila terjadi jatuh dari suatu tempat. Dengan semakin meningkatnya kebutuhan tersebut secara langsung kebutuhan karet juga meningkat dengan sendirinya sesuai kebutuhan manusia. Karet adalah polimer hidrokarbon yang terbentuk dari emulsi kesusuan (dikenal sebagai latex) yang diperoleh dari getah beberapa jenis tumbuhan pohon karet tetapi dapat juga diproduksi secara sintetis. Sumber utama barang dagang dari latex yang digunakan untuk menciptakan karet adalah pohon karet Hevea brasiliensis (Euphorbiaceae). Ini dilakukan dengan cara melukai kulit pohon sehingga pohon akan memberikan respons yang menghasilkan lebih banyak latex lagi. Pohon jenis lainnya yang mengandung lateks termasuk fig, euphorbia dan dandelion. Pohonpohon tersebut tidak menjadi sumber utama karet, dikarenakan pada perang dunia II persediaan karet orang Jerman dihambat, sehingga Jerman mencoba mencari sumbersumber alternatife lain, sebelum penciptaan karet sintetis.
Pembuatan kasur busa
Karet busa ditemukan dalam berbagai aplikasi, dari bantalan di kursi mobil dan furnitur untuk insulasi di dinding dan peralatan pada sol dan tumit di sepatu. Busa yang dibuat dengan membentuk gelembung gas dalam campuran plastik, dengan menggunakan agen bertiup. Pembuatan busa adalah salah satu proses yang berkesinambungan untuk membuat laminasi atau slabstock atau proses batch untuk membuat berbagai bentuk dengan memotong atau molding. Kebanyakan busa terdiri dari bahan kimia berikut: poliol 50%, poliisosianat 40%, dan air 10% dan bahan kimia lainnya. Poliisosianat dan poliol adalah polimer cair yang, bila dikombinasikan dengan air, menghasilkan reaksi (menghasilkan panas) eksotermik membentuk polyurethane. Dua poliisosianat paling sering digunakan adalah diphenylethane diisosianat (MDI) dan toluena diisosianat (TDI). Keduanya berasal dari petrokimia tersedia dan diproduksi oleh mapan proses kimia. Meskipun MDI secara kimiawi lebih kompleks dari TDI, kompleksitas ini memungkinkan komposisinya disesuaikan untuk setiap aplikasi tertentu. MDI umumnya digunakan dalam busa kaku, sedangkan TDI biasanya digunakan untuk aplikasi busa fleksibel. Campuran MDI dan TDI juga digunakan
Untuk limbah yang dihasilkan Karena tidak seperti berbagai kimia poliuretan, sulit untuk mendaur ulang bahan busa menggunakan hanya satu metode.  Salah satu metode melibatkan penghancuran busa pada butiran, menyebar ini butiran dalam campuran poliol, dan molding mereka ke dalam bagian yang sama seperti aslinya. Poliuretan tanah juga dapat ditambahkan ke sistem asli sebagai filler dalam jumlah hingga 10%. Metode lain yang disebut pers obligasi ikatan pasir memo menggunakan pengikat berbasis isosianat ke papan besar dengan kepadatan berkisar 400-900 kg/m3. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar